Cerita Panas Berbagi Suami Bule – Part 15

Cerita Panas Berbagi Suami Bule – Part 15by adminon.Cerita Panas Berbagi Suami Bule – Part 15Berbagi Suami Bule – Part 15 REASON FROM THE HEART By : Marucil Eva’s Point of Views ” Gimana kalau sekarang kita ngobrol aja?” Ajak Koh Hen ” Boleh memang mau ngobrol apa koh?” ” Ya apa saja, kita berdua kan berlum ngobrol banyak toh” lanjut Koh Hen. Aku tersenyum dan mengangguk. Aku menaikan kedua […]

multixnxx-Blonde, Asian, Gonzo, Oiled, High heels, S-14 multixnxx-Brown hair, Long hair, 69, Asian, Pornstar-1 multixnxx-Brown hair, Long hair, 69, Asian, Pornstar-9Berbagi Suami Bule – Part 15

REASON FROM THE HEART
By : Marucil
Eva’s Point of Views

” Gimana kalau sekarang kita ngobrol aja?” Ajak Koh Hen

” Boleh memang mau ngobrol apa koh?”

” Ya apa saja, kita berdua kan berlum ngobrol banyak toh” lanjut Koh Hen.

Aku tersenyum dan mengangguk. Aku menaikan kedua kakiku dan kutekuk, kuhadapkan pandanganku pada koh Hen. Begitu juga denganya, ia memiringkan posisi duduknya dan menghadapku, tanganya ia taruh diatas sofa sambil memilin rambutku.

“Eva Saya boleh tanya?”

“Kenapa Koh”

“Kayaknya kalau saya lihat dari tadi kok kamu kelihatan kaku ya kalau ngomong “Aku”. Saya yang salah atau emang bener?”

“Oh, iya sih Koh Eva emang udah kebiasa ngomong Gue Elu, cuma kalau dihadapan pelanggan, Eva berusaha menggunakan aku kamu yah biar terlihat lebih sopan aja sih”

“Ohhhh, kalau gitu mulai sekarang make Gue Elu juga gak masalah kok, lagian ngapain jadi berbeda demi orang lain, mendingan jadi diri sendiri aja. Toh Saya juga kalau sama teman teman dekat saya makenya Gue Elu juga kok”

“Ohh yaa?” Tanyaku.

“Iya, kan tadi saya sama Rudy juga begitu kan”Jawabnya.

“Ohhh, tadi Eva gak memperhatikan sih.Ya udah kalau begitu”

Akhirnya Gue menjadi apa adanya diri Gue, Gue gak musti jadi orang lain dengan menggunakan tata bahasa yang lain. Mungkin gara gara itu Gue jadi sedikit banyak bicara dihadapan Koh Hen. Gue pegang punggung tangan Koh Hen dan tersenyum kepadanya.

“Koh Gue boleh tahu lebih jauh gak tentang keluarga Lu?” Tanyaku kembali.

“Nahhh ngono kan jadi lebih luwes kedengeranya.”

“Kenapa mau tau tentang keluarga saya, boleh kok, sok aja tanya”

” Kokok kenapa sih suka mainan Cewe, bukanya tadi kokoh bilang hubungan pernikahan kokoh tu baik baik aja yah. Kok sering nyewa pecun sih Koh kalau keluar Kota? Terus Istri Kokoh selama ini gak tau?”Tanyaku panjang.

“Kamu tahu gak, saya ini sangat cinta sekali sama Istri Saya, saya gak mau meninggalkan dia. Tadinya saya juga gak kepikiran bakalan kaya gini, gonta ganti cew, nyari kimcil kalau keluar kota. Awalnya sih Iseng aja gimana sih rasanya selingkuh, disamping waktu awal dulu sata lagi sedikit bosan sama Istri mungkin karena dia habis melahirkan kali yah. Yah saya seneng lah bisa ngerasain memek perempuan tanpa harus ada ikatan.”

“Tapi setelah beberapa kali saya mencoba tidur dengan wanita lain, yang notabenya usianya jauh dibawah saya kaya kamu ini, Kok saya jadi mikir, selama ini wanita yang sudah saya tidurin, rata rata memiliki basic kehidupan yang sama, yah kekurangan financial lah, atau alasan yang lain. Lalu saya jadi mikir, bagaimana saya bisa membantu mereka, ya setidaknya saya bisa mengelurkan mereka dari jerat Financial. Seperti yang Saya bilang tadi Va, saya ngeluarin uang banyak bukan cuma untuk menikmati memek wanita saja, tapi ada hal lain yang bisa saya lakukan.”

Gue mendengarkan setiap penjelasanya, gue cukup terharu mengetahui siapa sebenarnya Hendra Salim ini. Awalny gue hanya mengira dia gak llebih dari cukong cukong yang pernah make tubuh Gue, ternyata ada niat baik dalam hatinya.

Gue salut, gue Salut, Gue salut.

Koh Hen terus bercerita tentang dirinya, banyak sekali yang ia ceritakan tanpa sedikitpun ia tutupi.

“Nah jadi mulai sekarang, kalau Eva butuh bantuan, baik Financial atau apapun jangan segan segan yah hubungin saya. Kalau saya bisa bantu pasti saya Bantu kok” jelas Koh Hen sambil mengelus rambutku.

“Iya kohhh, pastii, terima kasih yah” jawabku terharu, kuusap mataku yang sedikit berlinang. Gue tersenyum bangga senyum haru, senyum bahagia. Baru kali ini gue dapet pelanggan yang menaruh perhatian lebih sama gue. Gak seperti kebanyakan lelaki lainya yang begitu selesai menikmatin Tubuh gue, langsung dibuangnya bagaikan sampah. Baru kali ini gue ngerasa dihargai sebagai seorang Pelacur, sekaligus dihargai sebagai seorang Wanita.

“Naahh sekarang, Saya dong yang nanya balik, boleh kaan”

“Hmmmmm, boleh banget kook, sok mau tanya apa kokoh”

” Hmmm tapi sebelumnya bukan maksud saya nyinggung yah, saya gak mau buat Eva marah atas pertanyaan saya ini” tanya koh Hen memastikan

“Yah elah Koh, sante aja kalee. Kan tadi Eva juga tanya tanya juga”

“Hmmm, Saya boleh tahu gak alasan Eva jadi seorang pe la cur? Dan apakah keluarga Eva tahu tentang ini semua?”

Pertanyaan ini cukup mengangetkan, gue pikir dia bakal nanya hal pribadi lainya. Tapi gue harus menjawabnya.

“Mungkin gue bakal cerita sedikit panjang sih Koh”

“Gak masalah waktu kita kan banyak”
Aku tersenyum

“Jadi awalnya kenapa Eva mau jadi seperti sekarang ini karena Eva terpaksa. Jadi waktu pertama kali Eva masuk kuliah papa dan mamah itu lagi sering seringnya berantem, bahkan mereka memutuskan untuk berpisah. Papa udah gak lagi ngebiayain kita semua, untuk kuliah gue aja, mama harus banting tulang kesana kemari, hutang dimana mana. Pokoknya mama lakukan apapun demi Eva”

“Lalu Eva berfikir gimana caranya ngeringanin beban mama, akhirnya Eva kerja, kerja apapun, jadi PL pernah, jadi SPG sampe sekarang, jadi model juga. Yah pokoknya kerja apapun Eva lakuin demi ngeringanin beban mamah.”

“Tapii, itu semua ternyata gak cukup, adik adik Eva udah mulai masuk Sma dan mama sempat gak sanggup ngebiayain adik adik eva, makanya Eva berfikir lagi, gimana cara mendapatkan uang yang banyak. Lalu temen Eva nawari cara mendapatkan uang banyak tapi kerjanya enak, yah dengan cara gini jual diri.”

“Akhirnya Eva nyoba untuk menjual diri. Pada saat itu pertama kalinya Eva mendapatkan uang banyak tanpa harus kerja keras, cukup ngangkang pulang dapet Duit. Setelah Eva bisa sedikit keluar dari jerat dan belenggu financial Eva mulai menyukai pekerjaan ini. Malah sekarang bukan masalah uang lagi, sekarang Eva ngelakuin ini semua karena eva memang suka, karena Eva udah sangat adict yang namanya Sex”

Penjelasanku cukup panjang, selama itu Koh Hen terus memperhatikan Gue bercerita. Ia terus menatap mataku

“Berarti selama ini sudah banyak dong laki laki yang ml sama Eva” Tanya Koh Hen.

“Yah udah keitung lagi Koh” Jawabku.

“Terus Eva gak takut gitu”

“Takut apaan?”

“Yah takut Hamil atau mungkin penyakit gitu?”

“Ya takut sih Koh, Siapa juga yang mau hamil tanpa suami apa lagi kena penyakit amit amit”

“Lagian selama ini Gue pasti nyuruh pelanggan Gue buat pake kondom”

“Loh Saya sama Rudy enggak tadi?”

“Yah mungkin pengecualian heheheh”jawabku riang.

“Wahhh beruntung dong sayang”

“Hehehe, iya berarti Kokoh Hendra lagi beruntung, lagian gue dah minum Pil anti Hamil kok”

” Emang ngaruh?” Koh Hen balik bertanya.

“Ya buktinya selama ini gue belum pernah Hamil, dan amit amit deh jangan sampe Hamil duluan. Lagian Gue setiap bulan pasti cek kedokter kelamin sama kandungan”

“Oh yaa?”

“Iya, jadi tuh temen kosan gue tuh ada yang Punya LSM yang fokus sama gerakan pembelaan perempuan. Jadi masalah kesehatan, kekerasan bisa kita konsultasiin, bahkan Gue pernah tuh diomelin gara2 telat kedokter.”

“Oh yah, keren juga yo Temenmu itu, siapa namanya”

“Namanya Marissa, yah keren sih dia, tapiu yah gita, dianya membela harkat martabat perempuan tapi dianya sendiri Lesbi”

“Ohhhhh” Koh Hen menganggukan kepalanya.

“Eh Kohh disini emang gak boleh ngrokok banget yah”

“Memang kenapa kamu kepengen ngerokok ya?”

“Iya nih, dah kecut mulut Gue”

“Yah udah tinggal ngerokok aja sih gak masalah, ntr urusannya belakangan sama Temen saya, heheheh” jawab Koh Hen.

aku segera mengambil rokok dari Tasku dan segera kembali duduk disamping koh hen. Kuambil sebatang rokok Sampoerna Mild Mentol kesukaanku. Kutaruh dibibirku dan kusulut dengan api. Puuuuhhh, kukepulkan asap keatas sambil tanganku kugesekan meki gue yang masih tertutup kemeja putih yang kukenakan.

“Eva mekinya kenapa?” Tanya Koh Hen penasaran

“Gak apa apa, cuma pengen ngelus elus aja” jawabku centil

“Oh iya saya jadi kepengen tanya lagi”

“Hmmmmm Tanyaaa apaaaaahhh”Jawabku sedikit mendesah oleh elusan tanganku sendiri

” Oh ya selama ini, selama Eva berhubungan Sex fantasi apa yang pernah dilakuin, atau mungkin ngadepin fantasi dari orang yang udah nidurin Eva itu kaya apa?”Tanya Koh Hen Penasaran.

Kuhentikan elusan tanganku dan kutaruh tanganku diatas Sofa. Kembali kuhisap rokoku kubuang asapnya dan kembali kutarik nafas.

“Yahh banyak sih koh yang suka minta aneh aneh” jawabku.

” Terus kamu penuhin”

” Ya gak semuanya sih, paling yang paling Extrime baru thresome. Dulu pernah sampe ada yang ngajak Gang Bang tapi Gue tolak, habis bayaranya kecil ngapain diturutin.”

“Bener tuh kamu jangan semua permintaan pelanggan yang aneh aneh kamu turutin, yang ada malah nyakitin kamu”

“Kalau fantasi yang lain sih Eva gak punya, habis yang biasa biasa aja dah enak, yah kan” imbuhku.

” Terus Eva udah pernah di Anal?”

” Belum Kooooh, Gak berani, kata temen Gue rasanya sakit kalau pertama kali dianal.makanya sampe sekarang gue pasti nolak kalau udah ada yang mau nyolok nyolok Pantat. Hmmmm Ngeri ajaa sihhh”

“Iya sih, kata Istri saya waktu pertama kali saya Anal dulu juga bilang sakit, tapi lama kelamaan juga jadi terbiasa dan gak sakit bahkan Kata Istri saya rasanya juga gak kalah Enak.”

“Masa sih Koh enaknya sama, tapi kan bukanya kotor yah, terus gue juga pernah baca artikel kalau pas diAnal eenya juga bisa ikut keluar”

“Ahhh kalau itu bener, soalnya saya juga pernah tuh, waktu saya sama Temen saya Si Elin itu nginep saya lupa kapan, paginya saya dah ngaceng berat tuh hawanya udah pengen nusuk aja, tapi Elin masih Tidur tengkurep lagi yah udah saya sodok aja pantatnya, gak lama dia bangun yah aku terus Sodok aja eh taunya kuningnya dia ikut dan nempel semua di Kontol saya” cerita Koh Hen sedikit membuat gue mual.

“Ihhhhhh Jorooook Ahhhhhh, Kokooh ahhh ceritanya gituuuan iihhhhh” sambil ku tepuk tepuk bahunya.

“Hahaha iya sih emang menjijikan tapi juga lucu, habis itu kita malah ketawa bareng. Hahaha”

“Ahhhh tetep aja jorok,” sambungku memanyunkan bibirku.

Hahahahahaha, ” kalau inget itu jadi pengen ketawa terus ik” “haduh haduh”

“Terus Eva mau gak di Anal?” Pinta Koh Hen?

“Ahhhhh sakitt Kooooh” keluhku manja

“Iyaaa tapi gak ada salahnya kan coba hal baru”

“Hmmmmmmmm” gue masih ragu dan sedikit takut

“Tapiii sakitt”

Koh hen hanya senyum senyum saja seolah ingin tertawa lepas

“Tapi kalau Eva gak mau juga gak usah dipaksa kok”

“Lain Kali aja deh koh yaaah”

“Iya iya”

___________________
“Terus Koh Hendra sendiri punya Fantasi apaan dong?”

” Kalau saya, hmmm banyak sih Gang Bang, Bondage, dan Fantasi saya yg paling faforit adalah ml di tempat Umum, makanya tadi
siang saya entotin kamu diparkiran, gak tahu kenapa sensasinya lebih dapet”

“Terus Fantasi saya dari dulu itu pangen banget bisa Fisting memek Perempuan, Nah temen saya si Elin itu satu satunya yang bisa ngewujudin fantasi saya Itu”

“Loh Kok bisa?”

“Iya jadi dia itu emang pada dasarnya suka Fisting memeknya dia sendiri, makanya pas tahu dia suka kaya gitu saya seneng banget, tahu gak Va memeknya dia itu bisa sampe dimasukin botol”

“Masaa sih koh botol bisa sampe masukk, kaya di film film gitu,?” Tanyaku penasaran dan cukup kager gue mendengarnya.

“Iya beneran kaya di Film aja, bahkan nih yg lebih hebatnya lagi, dia itu bisa Squirting, sampe basah badan saya kena semprotanya” jelas koh Hen memuji kehebatan Cicih Elin (gue nyebutnya itu karena gue nganggepnya elin itu cina juga)

“Hmmm pantes Kokoh sampe sekarang suka banget sama dia”

“Yah salah satunya kaya gitu, walaupun dia gendut dan memeknya lebar, dia itu menarik banget dan multi talenta, kamu bisa tuh nanti belajar cara Squirt sama dia, saya saja udah berhasil bikin Istri Squirt gara gara diajarin si Elin”

Gua hanya angguk angguk dan tersenyum sambil membakar rokok kedua.

“Oh ya Va, ngomong ngomong kamu suka Mastrubasi nda?”

“Ya suka sih kadang kadang?”

“Pake apaan mastrubnya?” Tanya dia lagi

“Ya paling pake tangan, kalau nda pake vibrator”

“Naah kalau suka kapan kapan nanti saya kirimin dildo sama Vibrator yah”

“Yaelaaah koh repot repot amat dah”

“Ya nggak apa apa”

“Hmmm terserah Kokoh dehh, Eh sekarang jam berapa koh, jadi kekamarnya Cih Elin”

“Weleeh ternyata dah mau jam setengah tujuh aja yah, gak kerasa kita ngobrol lama”

“Waaah iya, habis Kokoh sih kebanyakan ceritanya”

“Hehe, biarin lah Elin juga pasti lagi seneng seneng sama Brondongnya” lanjut koh Hen sambil membuka Pad nya

“Whh ternyata si elin tadi BBM,”

“Emang Brondongnya Cih Elin kaya gimana Koh? Tanyaku penasaran

“Gak tahu, kan setelah nyampe hotel saya langsung jemput kamu” jawabnya sibuk sambil membaca BBM dari Cih elin.

“Ya udah kita siap siap yuk, elin lagi mau mandi katanya, sekalian kasih tau dia buat dateng ke undanganya Rudy”

“Yah udah. Kalau gitu Eva ganti baju dulu yah Koh” kataku centil

” Eehhhhh”

“Kenapa Koh”

“Tadinya saya minta kamu pake baju kaya gini tu niatnya mau moto kamu, boleh kan?”

“Yahh boleh sih kalau buat koleksi pribadi, tapi jangan disebarin yah, awas loh”

“Yah gak mungkin lah saya sebar sebar”

” Ya udah, terus mau dimana motonya, yah disini aja sama nanti ada yang berdiri juga yah”

“Berees,” Jawabku mengiyakan.

Akhirnya gue menyetujui permintaan kokoh mengabadikan gambar Tubuhku. Gue memang gak pernah keberatan ada yang mau mengambil foto tubuh gue asal hanya untuk konsumsi pribadi saja. Tetapi kadang ada beberapa yang iseng menyebarkanya, tetapi untung saja tak lama foto foto itu tak lagi beredar di internet.

Lalu gue mulai sedikit berpose, kucoba senakal yang kubisa agar Koh Hen puas dengan gambar diriku.Kukangkangkan kakiku agar selangkanganku yang masih tertutup G-Sting dapat jelas terlihat dan terabadikan oleh jepretan I-Pad milik Koh Hen. Lalu kubuka Kemeja putihku dan tersisa hanya bh dan Gstring hitam saja. Kembali ku berpose nakal, duduk, tiduran, berbaring, nungging tengkurap semua pose kulakukan. Pose yang selama ini sudah kupelajari selama aku menjadi Model foto sexy. Lalu aku berdiri dan melangkah menuju dekat jendela yang masih tertutup hordeng. Kembali kubergaya sesexy yang kubisa. Kubuka semua dalamanku hingga kini aku sudah telanjang, hanya kaos kaki hitam setinggi lutut yang masih aku kenakan.

Lalu aku kembali lagi ke Sofa melakukan Fose yang jauh lebih menantang. Gue bisa ngelihat selama koh hen menyentuh layar I-Padnya Kontolnya juga sudah mulai merdiri, karena sedari tadi dia juga sibuk membenarkan posisi selangkanganya.

“Aduuhhh vaaa, kok saya jadi ngaceng gini. Malah nafsu lihat pose kamu”

“Ahhhh Kokoh bisa aja, tadi bilangnya mau nanti aja, kita ngobrol dulu, eh sekarang siapa yang Nafsu”

“Hehehe, habis Tubuh kamu memang indah, apa lagi memekmu yang bersih, siapa coba yang tidak tergoda” kata dia sambil terus memotretku.

“Ehh Eva coba kamu pegangan ujung sofa itu terus posisinya agak nunggingan deh,”

Lalu Koh hen mengabadikan bagian belakang tubuhku. Ia bahkan mengcloseup setiap detail tubuh bagian belakangku. Lalu tak lama ia letakan I-Padnya lalu ia remas pantat gue yang semok.

“Evaaaa,, Evaaaaaa” desah dia sambil terus meremas bokongku dari belakang

“Apaaaa kokoooh” jawabku centik dan mulai terpengaruh oleh remasanya.

“Anaaaalnya sekarang aja boleh gak?”

“Aapaaah” jawabku sedikit mendesah

“Sayaa anal kamunya sekarang aja boleh nda?” Bisiknya manja

“Aahhhhh boleeehhh”

Mendengar persetujuan dari mulutku koh hen langsung beranjak. Ia mengambil sesuatu dari dalam tasnya. Ternyata itu sebotol gel pelumas

“Aduuh Begoo kenapa gue iyaain sihh, ahhh bego bego bego ” bisiku dalam hati karena gue tanpa sadar telah menyetujui permintaan koh Hen untuk menganal Pantat Gue

“Aduuh matii nih gue aduuh gimana nih dah gak bisa nolak” gumamku dalam hati

Koh hen kembali dan berjongkok didepan pantatku. Kemudian kembali ia remas bokongku” aahhhhhh” kumendesah lagi.

“Kokoooh”

“Iyaaa sayaaang”

“Janji gak sakit yaaah”

“Iyaaaa, lagian sakitnya tuh bentar kok.”

“Iyaaa deeeeh Eva Coba”jawabku mengiyakan.

“Aduuuh kenapa gak gue tolak, kenapa gue iyain laagi, aduuh ini gara gara gw dah nafsu nih mesti” gumamku lagi dalam hati karena takut akan pengalaman pertama di anal.

Koh Hen mulai membuka belahan pantat gue, ia kelitik lubang anus gue dan mengelusnya menggunakan jari. Kemudia ia lumasi lubang anusku menggunakan gel lubrikan dan ia lumasi juga ditelunjuknya. Kemudian ia mulai mendekatkan ujung telunjuknya di mulut anusku. Dengan sangat perlahan dan hati hati ia mulai mendorong telunjuknya kedalam anusku. Gue pejemin mata erat eratsementara Koh Hen tertus mencoba menusuk pantatku. Ia terus mengobel pantatku hingga telunjuknya hampir masuk separuh

“Aaaaaawwwhhhhhhh”

Gue merintih karena terasa sedikit perih ketika Jari koh hen masuk kedalam anus.

Ahhhhhhwww”

“Tahan yah sayaaangg”

“Iyaaaaaah, aaaahhhhhhhh”

Kemudian dengan sangat pelan dan hati hati ia memutar jarinya seolah membuat lubang baru di anusku yang masih sangat rapat. Lalu karena nafsu yang kudera dan pergerakan alami otot anus, akhirnya membuka jalan juga. Lubang anus gue sudah mulai sedikit terbuka. Lalu koh hen mencabut pelan jari telunjuknya yang ia tanjapkan. Ditambahkanya pelumas di mulut anus gue, lalu ia juga melumasi penisnya yang sudah tegang itu. Kemudia ia mendekatkan kepala penisnya tepat didepan lubang anusku yang sudah terasa lengket oleh gel Pelumas.

Mulanya ia hanya mengesekan penisnya di anusku, tetapi lama kelaman dia mulai menekan penisnya, walau terlihat kesusahan kokoh terus berusaha hingga akhirnya ia berhasil memasukan penisnya walau hanya 5Cm. Lalu ia mencabut kembali penisnya. Ia cium anusku dengan bibirnya, lalu lidahnya mulai bermain menerobos lubang anusku yang sudah sedikit terbuka. Setelah itu kokoh kembali mengoleskan pelumas didalam lubang anusku dan sedikit diujung penisnya. Ia kembali mendekatkan penisnya ke lubang anus dan kembali menekanya.

“Aahhhhh” “ssssstttttttttt”

Aku memejamkan mata dan terus meringis kesakitan. Tapi koh hen tetap saja menusukan penisnya ia berusaha terus menerobos lubang anusku yang masih perawan. Ternyata dengan usaha yang begitu melelahkan akhirnya separuh penis koh Hen dapat masuk kedalam anusku.

“Aahhhhhhh” ssttttttt””aawwwwww”

Kubuka mataku dan kucoba merasakan. Ternyata sakitnya tidak seperti yang selama ini aku bayangkan. Walau tetap terasa sedikit perih karena ada sesuatu yg besar berusaha menrobos tetapi ada suatu sensasi yang belum bisa gue jelaskan. Entah sensasi apa itu tapi yang jelas bisa membuatku sedikit tergelitik dan

“Aahhhhhhhhhhhhhhh”

Koh hen mulai memompa pinggulnya dengan sangat pelan lalu ketika aku mulai terbiasa dia mulai memberi tekanan pada pompaanya walau tidak besar.

“Gimaanaa gak saaakitt kaan”

“Ohhhhh rapeeeet sayaaang pantaaatmu.”

“Aaahhhhh, iyaaaa siiih aahhhhhhhhh”

“Cumaaa dikiiit ajaa nih masihhh ahhhhhhhh”

Koh hen terus menggoyangkan pinggul dan pantatnya, terus menerobos masuk anusku hingga penis berukuran 15Cm itu hampir masuk sluruhnya kedalam lubang anusku. Ia terus memompa sementara tanganku juga mengocok memeku sendiri.

“Aachhhhh

“Aacchhhhhh

“Ahhhhhhhh

Kami saling mendesah. Tak mau kalah satu sama lain .lalu 5 menit kemudian koh hen mengerang panjang rupanya ia Orgasme, ia memuntahkan seluruh Maninya didalam pantatku tak lama kemudian aku juga mendapat Orgasme.

“Ahhhhhhaaahhhhh, Kooooh gue juga keluar nihhh achhhhhhhhhhhhhhhhhhhh”

Lalu koh Hendra mencabut penisnya dari pantaku. Lalu mengalirlah cairan mani dari dalam lubang anusku. Terasa sangat hangat didalam ususku. Ternyata begini ya rasanya pertama kali di anal. Memang sakit diawal tetapi setelah terbiasa, rupanya enak juga pikirku dalam hati.

Setelah melakukan itu kamipun kekamar mandi bersama untuk membersihkan kelamin masing masing. Lalu aku mengenakan sebuah Dress hitam lengan panjang. Koh henpun mengenakan pakaian yang senada denganku, ia mengenakan Kemeja hitam yang berbalut dengan Jas hitam pula. Sekilas kami nampak serasi. Setelah kami berdua sama sama rapih kamipun keluar dari kamar kami. Kami menyusuri lorong Hotel aston dan menuju Kamar yang diinapi oleh Cicih Elin.

Akhirnya kami sampai, koh Hen beberapa kali memencet Bel namun tak ada tanggapan, hingga akhirnya pintu itu terbuka dari dalam nampak sesosok wanita beperawakan gemuk. Ia tengah mengenakan jubah Handuk. Rupanya ia baru saja mandi, pantas saja ia lama sekali membukakan pintu.

Cicih Elin mempersilahkan kami masuk, ia dengan Koh Hendra sempat cipika cipiki, lalu ia juga menanyakan siapa diriku, lalu Koh Hen memperkenalkan diriku padanya. Kami bertiga duduk diSofa lalu berbincang dan saling berkenalan satu sama lain. Tak lama Cih Elin izin ke Kamar Mandi ia memanggil seseorang, Cih Elin keluar bersama seseorang lelaki muda dengan perawakan tak jauh berbeda dengan Koh Hendra. Dari jauh aku samar mengenalnya hingga tiba tiba

“Evaaaaa”

“Bastiaaan”

Kami saling menyapa dan gue bener bener gak nyangka bahwa lelaki dihadapanku itu adalah seseorang yang selama ini Gue kenal. Lelaki yang juga pernah menikmati keindahan tubuhku. Lelaki itu adalah

BASTIAN

Author: 

Related Posts