Cerita Sex The PE Teacher – Part 31

Cerita Sex The PE Teacher – Part 31by adminon.Cerita Sex The PE Teacher – Part 31The PE Teacher – Part 31 (SIDE STORY) The Guardians Bang Riki balik ke kost sekitar jam 11 malam, Kami yang sedang nonton bola curiga dengan senyum Si Abang, Kayaknya lagi seneng banget nih.. Apa dapet gebetan baru yak.. “Ki, lo senyam senyum aja dari tadi! Dapet mangsa baru yak?” Bang Riki emang ga mau […]

multixnxx-Mr.Linz' New Amateur Creampie Pics Thread -9 multixnxx-Mr.Linz' New Amateur Creampie Pics Thread -10 multixnxx-Mr.Linz' New Amateur Creampie Pics Thread -11The PE Teacher – Part 31

(SIDE STORY)

The Guardians

Bang Riki balik ke kost sekitar jam 11 malam,
Kami yang sedang nonton bola curiga dengan senyum Si Abang,
Kayaknya lagi seneng banget nih..
Apa dapet gebetan baru yak..

“Ki, lo senyam senyum aja dari tadi! Dapet mangsa baru yak?”

Bang Riki emang ga mau kalo dipanggil dengan sebutan Abang, dia lebih senang hanya dipanggil namanya saja,
Lebih awet muda katanya, ngarep bgt dah hahahaa!

Dia meletakkan tasnya di dekat meja lalu duduk dilantai sambil ikut melihat pertandingan si biru lawan si merah itu..

“Kalian dah pada makan blom? Gw lagi dapet rejeki nih, hehehe!”

Aku yang sejak siang baru minum kopi dan roko langsung berteriak paling kencang dalam paduan suara fals itu.

“Siap ndan! BELOOOOOOMM!”

Gaban yang kalo ga salah baru makan pecel lele ikut berteriak kayak yang belom makan sepuluh hari, sedangkan Japra memang senasib seperti aku, hehehe!
Maklum anak kostan.. mengandalkan kiriman orangtua,
Apalagi minggu kemaren Bang Riki baru meminjam duitku 3ratus buat nambahin cincin emas buat Teh Nita..
Jadi aja puasa deh cuma skali makan sehari.. huhuhuu.

“Eh Ren, ni duit yang waktu itu gw pinjem, nuhun ya brad!
Lo juga Pra, Ban..
Kalo ga ada kalian, gw gatau deh bakal gimana nasibnya..

Oh trus satu lagi, Besok sore Nita mau kesini ngambil barang barangnya sekalian mo ngajak kita makan,
Pada ga ada acara kan?”

Aku menerima amplop itu tqnpa kuhitung lagi..
Lalu akupun berpelukan dengan Japra! Hahaha!

“Praaaaa, kita selamaaaaat! Huaaaaa! Makasih Kiii!”

Eiya.. ngomongin Teh Nita ga bakal abis satu buku dah!
Kami bertiga sangat sangat menghormati dan sedikit memuja Teh Nita.
Memang kadang orangnya sedikit konyol dan ceroboh,
Kaya waktu itu pas sebelum dia kecelakaan,
Pagi itu Teh Nita sedang berjalan menuruni tangga,
Kami seperti biasa sudah baris rapi di sofa menanti pemandangan bening ini lewat, hehehe!

Tiba tiba dia berhenti di tengah tangga lalu membenarkan letak tumitnya yang mungkin kurang pas di high heels itu..

Serempak kami melongo dapet hadiah pagi pagi!
Paha mulus itu terpampang dihadapan kami saat dia duduk di anak tangga itu sambil menaikkan satu kakinya..

Gaban menyikut punggungku..
Aku menyolek punggung Japra..
Gaban lalu berbisik..

“Woiii.. jangan pada bengong, tar ke gep kita ngintip!”

Kami masih belum bisa mengalihkan pandangan kami saat tiba tiba Teh Nita mendongakkan kepalanya memandang kami!

“Wih tumben lo pada dah bangun jam segini, kesambet apaan? Hihihi! Awas tuh tar masuk lalat loh kalo mangap terusss!”

Leher kami sampai berputar 180 derajat mengikuti pinggul itu bergoyang menuju gerbang..

Kami hanya bisa menghela nafas bareng dengan pikiran omes kami masing masing..

“Aaaduuuhhh! Oooii apa’an sih megang megang peler gw!”

Gaban cengengesan tanpa dosa abis ngeremes si otong !

“Parah looooo! Omes lo yak mbayangin Teh Nita!??”

Shit ketauan deh..
Tapi emang beneran seksi sih.. hadeh..

*****

Kami bertiga berencana menyiapkan surprise dengan mendekor kamar Bang Riki pagi ini..
Segala pernak pernik hello kitty yang bisa kami temui di tempel dikamar itu, hehehe!

Gaban yang bertugas memonitor pergerakan Teh Nita via BBM,
Aku dan Japra sibuk menggunting dan menempel disana sini,
Pasti tar Bang Riki ngamuk ngamuk nih liat kamarnya jadi begini.. wkwkwkwk!

Tiba tiba terdengar suara klakson mobil yang dibunyikan berulang ulang dari luar kos..

“Diiinnn! Din! Diiiinnn!”

Ban, lo bilang tadi dimana Teh Nita?!”

Gaban memandangku pucat..
Gw lupa Ren.. barusan men CoC.. lagi nanggung nyerang kampung musuh tadi..

“Haaaah! Trus yang ribut di depan itu siapa!??”

Kami bergegas menuju depan kos, Ternyata benar..
Mobil Jazz biru itu berhenti melintang di tengah jalan dan dikelilingi beberapa pria..
Wajah Teh Nita yang berada di dalam mobil terlihat pucat pasi!

“Woiii apa apa’an nih Mas?! Ko pada ngerubungin mobil temen saya?

Empat orang yang bertampang seram seram itu mengalihkan perhatian kepada suaraku..
“HEH! Kamu jangan ikut campur yah! Ni cewe nyerempet motor saya tadi, liat ni lengan saya cedera tauk!”

Kuperhatikan lengan itu.. cuma lecet dikit gitu padahal..

“Yaelah Mas! Ini mah bukan cedera namanya, ini mah kegores doang!”

Laki laki itu semakin tersulut emosinya,
Berikutnya yang kuingat hanya kelebatan tangan yang bergerak ke arah wajahku lalu semuanya gelap…

******

Hmmmm… anget… kugerak gerakan kepalaku dan menyentuh sesuatu yang kenyal..
Kayak gini ternyata di surga.. hmmm betah deh lama lama disini! Hehehe!

“PLAAKK!”

“WOIII! Ren bangun Ren! Lo gapapa!??” Tadi kita bedua manggil anak anak kos yang lain baru deh tu preman pada kabur!
Woiii.. jiah malah senyam senyum sendiri ni anak!”

Kukerjap kerjapkan mataku karena terbangun oleh tamparan dari makhluk yang aku yakin pasti siGaban!

Pas aku buka mataku..
Wajah Teh Nita persis di atasku!
Ternyata kepalaku ada dipangkuannya!

“Lo gapapa Ren? Maaf yaa jadi bengep gini muka loo.. huuhuhuuu!”

Kepalaku dipeluknya erat sambil terisak!
Hadeeeehhh… kenyaaaaalllll!
Tapi aku langsung beringsut menjauh diiringi tatapan sirik dari Gaban dan Japra,
Waduh ko malah nangis ini si Teteh,

“Gapapa Teh..asli gapapa,ni mah biasa namanya juga cowo! Bahahahaha!

Gadis manis yang berada di hadapanku ini menangis untuk seseorang yang baru saja dikenalnya..
Pantesan Bang Riki dah cinta mati ma Si Teteh..

“Yaudah gapapa ko Teh beneran deh, sekarang mending Teteh mandi bebersih, itu Bang Riki dah mo dateng loh!

Teh Nita mengusap pipinya yang basah lalu bangkit berdiri..
Wangi parfumnya masih tetap semerbak membius kami bertiga..

“Yaudah kalo gitu Ren.. oiya, tar malem lo bertiga ikut yaa, gw ama Riki mo ngajakin makan makan, hihihi!”

Tiba tiba pipiku diciumnya.. aku melongo dapet ciuman dadakan itu..

Lalu Gaban juga mendapat ciuman walaupun si Teteh harus sedikit jinjit.. dan sepertinya Gaban dibisiki sesuatu tapi aku tidak dapat mendengarnya..

Japra yang sudah menunggu cemas akhirnya juga dapet ciuman mesra di pipinya..

Teh Nita lalu menaiki tangga ke kamar Bang Riki..
Kami kembali duduk di sofa dekil itu dan menyalakan tivi,
Terdengar teriakan dari kamar Bang Riki,

“Aaaaaakkkkhhhh! Bagus bangettt bonekanyaaaah!”

Kamipun saling berpandangan lalu tertawa bersama sama mndengar
Teriakan itu,

Hadeh.. memang Teh Nita is the best lah pokona mah!

End of 1st Act

Author: 

Related Posts